Rabu, 06 September 2017

KEBIASAAN YANG GUE LAKUIN SEPUTAR BACA BUKU




Buku dan gue itu ibarat Bumi dan Matahari. Romeo dan Juliet. Upin dan Ipin. Doraemon dan Nobita. Cewek dan kata terserah. Dan ibarat Robby & tampang mahasiswa semester limanya (sumpah jangan bantai gue pake rumus hidrolisis garam).

Ya pokoknya tak terpisahkan lah.

Dari kecil gue emang udah dibiasain untuk suka baca buku. Ya kalo dari kecil udah terbiasa sama rumus fisika-kimia mah udah jadi ilmuwan kali gue sekarang. Hehehe.


Makanya kemampuan baca gue pas SD di atas rata-rata temen gue. Ashek shombong mania. MANTHAAAP! Dan setiap hari Minggu setelah nonton kartun, gue bakalan baca buku di Manca. Manca sendiri adalah perpustakaan umum di daerah rumah gue yang didirikan oleh Prof. Rhenald Kasali which is guru besar FE UI. Jadi Manca sama rumahnya dia ini depan-depanan gitu lah.
Hasil gambar untuk rumah baca manca rhenald

Terus pas SMP gue seneng banget tuh soalnya di sekolah gue itu ada perpustakaan super enak! Super enak yang gue maksud di sini bukan perpus kayak di UI yang ada Starbaknya itu. Tapi yang koleksi novel teenlit-nya banyak, tempatnya adem dan bukunya boleh dibawa ke rumah. Saking sukanya baca gue sampe kepikiran buat jadi pegawai Gramedia lho. Kan kata quotes-quotes di google, “pekerjaan paling menyenangkan di dunia adalah hobi yang dibayar.”

YHAQ GITULAH KERANDOMAN GUE PAS MASIH BOCAH.

Berbeda dari ayah gue yang suka baca buku sejarah dan ibu gue yang suka baca buku tulis Sidu kosong, gue lebih suka baca buku tabungan. Hehe. Oke serius, gue lebih suka baca novel fiksi, sastra dan sci-fi. Sastra-nya nggak yang ‘hebat’ banget gitu kok. Kalo bacaan berat gitu gue takut mengeluarkan isi otak gue dari kuping:{

Nah ini dia beberapa kebiasaan yang gue lakuin seputar baca buku:

1. MENIRU

I mean pernah nggak sih lo berusaha niruin tokoh di novel gitu?

Misalnya ada tulisan: “EH LO JANGAN SOK IYE DEH! GUE GAMPAR LHO MULUT LO!” bentaknya sambil menunjuk ke arahku.

Setelah baca kalimat di atas gue akan mencoba untuk niruin intonasi, mimik wajah dan gestur si tokoh dalam novel itu. Gatau motivasinya apa, tapi seru aja buat gue.

Atau malah lo juga suka kayak gini?

2. LIPET TERUS



Gue selalu ngelipet bagian atas buku untuk nandain kejanggalan atau typo dan ngelipet bagian bawah untuk nandain quotes bagus. Dengan kayak gini gue jadi gampang kalo mau bikin review. Dan gampang juga buat ngefotoin kesalahan yang ada.

Demen banget cari kesalahan orang deh gue. 

Remaja ini berkelakuan negatif sekali. Jangan ditiru ya teman-teman! :}}

3. SUKA NGE-JUDGE

Kadang kalo nemu karakter yang terlalu bodoh dalam bertindak atau perilakunya jahat banget, gue suka kesel sendiri. Rasanya pengen gue kata-katain sambil dijedotin. Atau nggak minimal ya gue laporin ke Pemda lah ya. Pemda Bikini Bottom. Hehe.

4. NGGAK MAU NGINTIP, AH!



Sebisa mungkin gue akan meminimalisir ngintipin ending sebuah cerita. Soalnya  bikin nggak nafsu baca, nanti jadi kayak, “Tuh kan! Gue bilang apa, pasti si kambing nikah sama babi air. Malesin banget. Udah ah nggak mau baca lagi.”

But sometimes kalo ceritanya bikin boring banget ya gapapa lah ngintip dikit. Nanti jadi bertanya-tanya kepada diri sendiri, “Lho kok bisa si kambing jadi sama T-REX? Gimana ceritanya?”

Sebenernya balik lagi ke penulis sih ya *congkak bener*

Ketika kita baca buku, kita kayak dipaksa buat ‘mengecap’ proses. Kalo si penulis bisa bikin proses yang rasional dan nggak ngebosenin ya pembaca bakalan stay. Tapi kalo enggak, ya udah wassalam!

5. MEMAHAMI DARI DUA SISI

Seperti yang gue bilang sebelumnya, gue tuh suka nge-judge karakter kalo mereka nggak fit in my mind. Nah kalo dikasih sudut pandang lebih dari satu, contohnya kayak Critical Eleven, Nonversation, novel-novelnya Lexie Xu, Ken Terate, and many more, gue bakal empati sama semua tokohnya dan mencoba memahami keadaan mereka dari sisi yang berbeda.

Yang tadinya nge-judge sampe pengen ngelaporin ke Pemda Bikini Bottom pas tau alasan si tokoh gue akan mikir, “Oh iya juga ya, kalo gue di posisi dia pasti gue bakalan bersikap begitu.”

HAHAHA ASEEEK.

6. UPDATE

Anggap aja ini hape bisa buat instastories:"}

Lagi baca buku sastra kemudian nemu quotes yang bikin gue ‘ah savage af’ atau yang bisa ngodein gebetan secara halus langsung deh gue update di instastories HAHAHA. Atau ketika gue suka sama percakapan di suatu cerita, gue akan tulis di blog kayak gue nulis Remediasi :)

7. TWIST ENDING

Siapa sih yang nggak suka kejutan? Apalagi kejutan di bagian akhir cerita. Nggak terbatas di novel aja sih, tapi di film juga gue prefer sama twist ending. Menurut gue cerita dengan twist ending jadi lebih gereget dan bikin terpana. Di akhir cerita dengan twist ending gue bakalan merasa, “Gila sih ini penulisnya! Sumpah kenapa gue nggak sadar. ARGHHHH.” 

Dan momen kayak gitu tuh yang gue tunggu.

8. EKSPEKTASI ≠ REALITA


Gue sering banget baca buku marathon gitu demi menghilangkan kejenuhan yang melanda. Jadi gue nggak bener-bener ‘menyelami’ ceritanya dan nggak jarang udahannya nyesel karena nggak inget lagi sama jalan ceritanya. Ya karena gue bisa baca empat sampe lima buku dalam seminggu. Hal itu juga yang bikin gue untuk nggak nulis review-nya. Gimane mau bikin review, kalo jalan ceritanya aja udah nggak inget.

Nah sekarang gue butuh asupan buku buat bikin review nih. Kebetulan di rak buku gue belom ada buku bersampul hijau sih *kode minta dimenangin*

9. NOT-SO-DIGITAL

DIGITAL ITU KENYATAAN. LALALALA.

Tapi kenyataannya, I’m not digital person for read books. Makanya intensitas/frekuensi gue baca wattpad bisa diitung jari. Beda aja sih rasanya baca buku fisik sama digital. Kalo digital book gitu kertasnya nggak bisa disentuh sama dicium gitu. If you a book freak pasti ngerti lah rasanya. Tapi ya lama-lama emang nggak bagus sih karena bikin produksi kertas meningkat dan menimbulkan dampak negatif ke hutan.

Jadi kesimpulannya gue butuh buku fisik gitu deh biar bisa bikin review lagi *kode minta dimenangin lagi*
Hehehehe.

Okay, itu aja deh ya kebiasaan gue mengenai buku. Lumayan banyak juga lho sampe sembilan. I’m Rapunjel and until next time. Stay classy! *efek lagi suka sama Agung Hapsah*

Tulisan ini diikutsertakan dalam giveaway dari Robby Hendrik.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar